Thursday, 22 June 2017

Kenangan Ramadhan

Bulan Ramadhan selalu jadi bulan spesial bagi umat muslim. Pada bulan ini, berbagai keistimewaan dapat ditemui, pahala pun dapat diraih lewat berbagai ibadah wajib dan sunnah. Saya mulai belajar berpuasa sejak (kalo tidak salah ingat) kelas 2 sekolah dasar. Cukup terlambat untuk awal belajar berpuasa memang, semoga Allah mengampuni segala kekurangan saya dalam ibadah.

Melewati bulan Ramadhan di masa kecil menyisakan banyak kenangan. Beberapa diantaranya benar-benar jadi kenangan karena saya tidak menemukannya lagi di Ramadhan masa kini, masa saya sudah dewasa. Hal-hal inilah yang kemudian selalu dirindukan di hari-hari selain Ramdhan, sekaligus menjadi penyemangat saat menyambut Ramadhan. Berikut serba-serbi kenangan Ramadhanku di masa kecil.

1. Berpuasa sampai Zuhur
Sepertinya hampir setiap anak-anak melewati masa ini, tahap belajar berpuasa dengan puasa setengah hari. Saya termasuk yang mengalami, bahkan sampai usia cukup besar - saat duduk di kelas 4/5 SD. Padahal di usia segitu, teman-teman sebaya saya sudah kuat berpuasa 1 hari full, walau belum sampai 1 bulan full. Saat ini di tempat saya mengajar bahkan siswa/i SD kelas 2 dan 3 sudah bisa puasa sehari full, hampir sebulan full! Masyaa Allaah. Kalo flashback, saya suka malu. Dulu saya baru berhasil puasa sebulan Ramadhan full tanpa bolong itu di kelas 1 SMP! Itu pun saat sekolah libur sebulan full di bulan Ramadhan. Huuft.

2. Jalan pagi setelah sahur
Hal ini dilakukan saat hari libur sekolah. Ya dulu sewaktu kecil, Ramadhan jatuh pada hari-hari sekolah. Jadi saya dan teman-teman baru bisa melakukan 'ritual' ini hanya di akhir pekan atau saat libur menjelang lebaran tiba. Biasanya selepas shalat Subuh berjama'ah di masjid, kami janjian untuk sekedar jalan-jalan muterin perumahan dan kampung sekitar. Saat mulai terang sekitar pukul 6, kami kembali ke rumah daaann...tiduuur!

3. Bermain untuk mengisi waktu
Sesi bermain saat Ramadhan tetap ada, walau durasinya berkurang. Saya sih kadang-kadang aja main dengan teman, itu pun tidak di waktu tertentu, ya sesuka kami saja lah. Pernah dari pagi menjelang tengah hari, main karet-benteng-gobak sodor di lapangan. Walhasil saat pulang, haus gak terkira, hehe. Tapi sepertinya saat itu saya tetap lanjut puasa. Sepertinyaaaa... Kegiatan ini semata-mata dilakukan untuk mengisi waktu, karna hari-hari puasa rasanya lebih lamaaa dibanding hari biasanya, hehe.

4. Membaca buku cerita
Aktivitas yang ini berlaku khusus buat saya mungkin ya. Jadi biasanya pas liburan menjelang lebaran tiba, rasanya waktu berjalan makin lambat yah. Puasa, gak ada kegiatan, yang ada lapeerr terus. Karna saya seneng baca -cerita- jadilah saya kumpulkan segala majalah dan buku cerita yang ada, lalu saya lahap habis semua cerpen dan dongengnya. Inget banget, dulu ngumpulin majalah BOBO yang masih ada di rumah, entah dari edisi kapan tau, cuma untuk dibaca dongeng dan cerpennya. Yah itu alih-alih biar lapernya gak kerasa, hehe. Hikmahnya, puasa saya tetep sampai Maghrib karna gak banyak jejingkrakan di luar rumah :)


5. Pesantren kilat Ramadhan 
Kalo ini sih agenda wajib untuk anak sekolah yaaa. Sanlat di sekolah dulu seinget saya dilaksanakan 2-3 hari laah, dari pagi sampai Zuhur. Sampai SMA pun saya masih ikut kegiatan ini loh. Nah kalau sanlat di lingkungan rumah, dulu memang belum banyak dilaksanakan. Pernah sekali waktu aja saya ikut, itu pun di masjid perumahan sebelah. Saya diajak kakak guru ngaji, gabung dengan anak-anak dari perumahan dan kampung lain untuk ikut sanlat di masjid. Kalo sekarang Alhamdulillah sudah semakin banyak masjid yang ngadain acara macam begini terutama untuk anak-anak sekolah saat mereka libur.

6. Berebut makanan saat Ifthor
Jaman saya kecil dulu, momen buka puasa bersama tuh rasanya langka tapi menyenangkan gitu. Namanya anak-anak, kita hepi banget kalo udah adzan Maghrib, langsung berebut ta'jil yang ada, apapun itu. Bahkan nasi dan lauk yang ada pun kita babat! Hehe. Pernah saya bertiga dengan teman, sengaja makan bersama di satu wadah yang sama. Saking lapar dan semangat kali yaaa, kita bertiga ngabisin lauk 5 ayam opor plus nasi yang nambah berkali-kali, hihi.

7. Tarawih VS jajan
Ini pengalaman yang kurang baik, mohon jangan ditiru. Jadi anak-anak itu kalo tarawih, pasti ditempatkan bareng anak-anak juga, dan tempatnya sering kali di shaf belakang. Nah dulu di depan gerbang mushola tempat saya dan teman-teman tarawih, berjejerlah tukang jajan, dengan sate sebagai menu favorit. Namanya anak-anak, di tengah-tengah 20 rakaat shalat tarawih, kita pasti nyelonong keluar untuk jajan! Setelah kenyang, baru kembali ke shaf dan lanjut shalat! Jadi tarawih kami yaa...bolong-bolong gitu, walapun akhirnya kami lanjut sampai witir lagi. Ya Allah...ampuni kami.. :(
Menjelang akhir Ramadhan saat kebanyakan teman sudah mudik, otomatis teman tarawih saya adalah mbak-mbak dan ibu-ibu, orang dewasa gitu lah, jadi saya gak bisa tuh jajan saat sholat tarawih. Gak ada penggoda plus teman buat jajan. Pun abang jajanannya sudah gak jualan, mungkin mudik juga. Saat-saat begini rasanya seneng, bangga gitu, dalam hati bersorak "aku tarawihnya full loh, sampai selesai!" hehe.

8. Menjadi wartawan; mengisi buku Ramadhan
Kegiatan ini yang menarik, khususnya untuk anak-anak angkatan 90an hehe. Setiap Ramadhan kita (saya dan sebagian besar anak sekolah mengalami ini) akan mendapat tugas mengisi buku kegiatan Ramadhan. Isinya antara lain lembar kontrol ibadah, jadi kudu di checklist gitu shalat, puasa, tarawih dan tilawah kita. Satu lembar biasanya berlaku untuk satu hari. Di lembar itu pula terdapat ruang untuk kita menuliskan ringkasan ceramah saat tarawih. Jadi lah tiap tarawih di masjid kita bawa buku & pulpen untuk menulis apa yang ustad sampaikan. Macam wartawan cilik lah. Yang paling menarik, di akhir ringkasan ceramah tersebut ada kolom tanda tangan penceramah. Walhasil tiap anak sekolah yang tarawih di masjid pasti akan ngantri untuk minta tanda-tangan ustad selepas shalat tarawih. Ngantrinya lamaa, tapi seruuu! Sekarang saya perhatikan, tugas seperti ini langka. Bisa jadi ide juga nih untuk saya kasih tugas Ramadhan semacam ini untuk siswa di tahun mendatang.

9. Berburu amplop di hari raya
Lebaran identik dengan suka cita, semua muslim berbahagia. Sewaktu kecil sih kita belum tau kalo ortu bahagia salah satunya lantaran dapet THR, hehe. Yang pasti, kumpul keluarga di hari raya akan identik dengan berbagi 'amplop'. Jadi lah tiap lebaran pasti anak-anak akan saling cerita dan -ehemm- pamer tentang 'rejeki' mereka, siapa saja yang memberi, berapa jumlahnya, mau dibelikan apa, dll. Sewaktu kecil uang 'THR' saya kadang disimpan mama, pernah juga saya pakai untuk beli tamagochi, tas sekolah, dll.

10. Bongkar celengan
Yang ini seinget saya pernah saya lakukan di malam takbiran. Lupa sih tujuannya apa, mungkin mau digabung dengan 'THR' lebaran kali yaaa, hehe. Dulu isinya tuuh gak banyak, karna saya suka gak sabar nunggu lama sampai celengan penuh. Alhasil sering gatel untuk bongkar celengan yang baru setengah terisi. Uangnyaa...kalo gak ditabung lagi di celengan yang baru, paling juga abis buat jajan! Hehe.

Demikian kenangan di Ramadhan masa kecil saya. Selain aktivitas di atas, saya juga tetap menjalankan kewajiban lainnya; sekolah, ngaji, bantu mama, dsb. Poin di atas menunjukkan kegiatan yang khas, yang khusus ada di bulan Ramadhan saja :)
  
Seru memang, karena yang saya lihat anak-anak kecil hingga remaja sekarang belum tentu merasakan pengalaman menyenangkan saat Ramadhan seperti di atas. Apapun bentuknya, semoga pengalaman dan segala kenangan tentang Ramadhan yang positif lah yang membekas di hati kita, sehingga kita selalu rindu akan kehadirannya. 

Di hari-hari menjelang berakhirnya Ramadhan seperti ini baru terasa, betapa singkatnya Ramadhan. Betapa belum maksimalnya ibadah di Ramadhan tahun ini. Maka do'a pun mulai dipanjatkan, agar dapat melalui Ramadhan ini hingga akhir dan dipertemukan dengan Ramadhan berikutnya. Dan semoga kebaikan saat Ramadhan dapat terus dilaksanakan pada hari-hari setelah Ramadhan. Aamiin.

Baca juga:

Renungan Selepas Ramadhan


4 comments:

  1. Kalo aku seringnya malah rebutan makanan habis Tarawih. Biasanya pas tadarusan, sambil baca Quran sambil nge-take-in makanan, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bermacam kenangan pas Ramadhan ya mbak...bikin kangen Ramadhan selalu :)

      Delete
  2. Ya ampun aku jadi inget waktu masih SMP, Mba. Jalan2 abis sahur ma temen2 tapi sambil makan permen kojek. Pas sadar permennya udah kecil banget sisanya. 😜

    ReplyDelete