Sunday, 1 July 2018

Puasa Medsos

Dicopy dari web ini
Sudah seminggu ini saya mencoba menahan diri dari berselancar di media sosial. Puasa medsos istilah saya mah. Kenapa saya melakukannya? Berawal dari kebosanan saya minggu lalu, minggu terakhir liburan. Liburan yang teramat panjang ini bikin saya bosan, karena jarangnya aktifitas fisik di luar rumah (a.k.a. piknik :D) yang saya lakukan, dan ujung-ujungnya ya buka medsos toh. Dan ngerasa kok liburan yang tinggal seminggu lagi ini akan makin gak berfaedah ya kalau cuma scroll timeline dan stalking akun orang. Hahahaha. Dari kebosanan ini saya memutuskan menahan diri dari membuka medsos.

Suami sih ya mendukung banget pas saya etuskan ide ini. Dia seneng karna intensitas saya pegang hp pasti berkurang. Padahal dia salah besar hahahaha. Dia sampai menjanjikan hadiah kalau saya berhasil melalui masa percobaan puasa sosmed ini dengan mulus wkwkwkwk.

Dan akhirnya, pas seminggu saya stay away dari medsos. Memang sih baru saya batasi dari instagram dan facebook aja, karena 2 medsos itu yang bikin saya lupa waktu banget. Dan oh youtube juga ding. Ini kadang-kadang wasting time karna nagih banget kaannn nonton video-video di yutub.

Pas banget gak buka-buka ig dan fb, saya malah lebih sering berwhatsapp ria. Pas banget saya butuh berWAan dengan orang-orang penting di sekitar saya. Hasekk.

Dari seminggu berpuasa medsos, ada beberapa faedah yang saya rasakan. Ini sifatnya subjektif loh yaa, ini berlaku untuk diri saya aja. Saya pun tidak bisa menggeneralisasi poin-poin ini berlaku pada orang lain juga.
  • Jujur sih saya merasa lebih bahagia dan enjoy saat jauh dari medsos. Bisa lebih fokus untuk positive thinking juga. Bukan tanpa alasan, dari puasa lalu lebaran dan liburan, timeline ig dan fb penuh dengan cerita ceria liburan keluarga para teman dunia maya saya. Pas juga suasana hati saya lagi naik turun, jadi pas buka medsos seringnya berujung pada rasa bete, iri, juga cedih karena gak mudik. Wkwkwk. Betul kalau dibilang kuncinya di hati, atau ya salah hati saya kalau sampai merasa begitu. Saya cuma perlu waktu untuk menjernihkan hati dan pikiran, jadi saya menahan diri dari penyebab utama yang saya curigai: bermedsos ria.
  • Fokus lagi membaca buku. Niat membaca buku sering tergeser kalau saya sudah mulai buka medsos. Jadinya yaa halaman buku yang dibaca gak nambah-nambah. Ada juga saya makin ngiler beli buku-buku lain yang berseliweran di toko buku online yang saya follow. Berabe dah.
  • Mulai blogwalking dan menulis di blog lagi. Kalau biasanya tiap pegang hp yang dibuka adalah instagram; scroll ig feed, buka instastory dll. Selama puasa medsos, 'pelarian' saya adalah blogwalking. Blog juga kan media sosial. Iyeee, cuma buat saya faedah dari blogwalking bisa lebih menambah ilmu karena info yang disampaikan penulis komplit dan detil. Dari situ dapet deh ide tema-tema tulisan buat mengisi blog ini lagi.
  • Fokus pada kerjaan. Seminggu sebelum masuk sekolah kembali, ada beberapa kerjaan yang sudah saya list untuk dicicil. Saya paham banget sama kebiasaan jelek diri sendiri, yang mana bila sedang tidak puasa medsos, to-do-list yang saya buat mungkin tidak bisa kelar. Iya, karna saya lebih betah berlama-lama scroll timeline ig daripada bikin laporan hahaha.
  • Waktu bersama keluarga jadi lebih bermakna. Saya jadi bisa lebih sering ngobrol sama ibu dan bapak juga diskusi panjang lebar ngalor-ngidul sama suami. Bisa lebih fokus kasih perhatian juga, karna ga terganggu sama pikiran mau cek notifikasi wkwkwk.
  • Hemat kuota. Kerasa banget loh, kuota yang mendekati akhir bulan udah sekarat gitu akhirnya bisa bertahan dengan tidak buka medsos. Padahal saya pakai buat browsing atau blogwalking terus, tapi kuota yang berkurang kan gak sebanyak kalau cek instastory yaa.

Next, saya mau fight untuk buka medsos di waktu-waktu tertentu aja, weekend misalnya. Jauh sebelum ini sih saya udah bisa membatasi buka fb hanya seminggu sekali, tapi durasinya masih aja lama, huhuhu. Instagram nih yang masih suka melambai-lambai minta di klik :D

Eh ya tapi saya juga tidak menafikan bahwa saya juga dapat faedah dari mantengin medsos loh. Karena saya sering kok dapet info yang pas dengan kebutuhan, seperti review tentang ide liburan, tempat-tempat wisata baru, buku yang bagus, sampai info tentang kurtilas juga ada lah :)

Cuma saya merasa sedang butuh waktu lebih untuk diri sendiri, untuk bisa memakai waktu dengan lebih bijak, untuk bisa mengatur waktu dengan lebih baik. Dan cara yang saya rasa tepat dengan kondisi diri saya adalah dengan berpuasa medsos.

Kira-kira ada gak ya yang berpuasa medsos juga seperti saya? :)

6 comments:

  1. Media sosial memang memiliki sisi positif dan negatif, tinggal bagaimana kita bisa menggunakannya dengan bijak, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuul mba. Termasuk bijak mengatur waktu saat bermain medsos juga, jgn kyk saya yg suka menghabiskan bnyk waktu bermedsos hehehe

      Delete
  2. Yup saya juga pernah begitu mba, kalau suasana hati nggak enak biasanya saya log out instagram dll. Banyakin baca buku dan blogwalking lebih berfaedah rasanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tosss mba. Sejenak menghindar itu tetep perlu yah hehe :)

      Delete
  3. setuju mbak. puasa sosmed bikin suasana hati lebih damai karena nggak 'panas' lihat kehidupan orang lain. hihihi.

    salam kenal juga ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak... Kl suasana hati sdh mendingin barulah bs intip2 lg hehe.

      Terima kasih sdh berkunjung mba :)

      Delete